Sebilangan besar gambar-gambar ini menunjukkan pembentukan awan Arcus dari Aceh, Indonesia

Hak cipta AFP 2017-2020. Semua hak cipta terpelihara.

Sejumlah gambar telah dikongsi ribuan kali di Facebook bersama dengan dakwaan bahawa mereka menunjukkan letusan Gunung Sinabung, gunung berapi di wilayah Sumatera Utara, Indonesia. Dakwaan itu mengelirukan: satu gambar benar-benar menunjukkan letusan gunung berapi Sinabung, tetapi gambar-gambar lain adalah tangkapan skrin dari beberapa video tentang pembentukan awan Arcus di wilayah Aceh yang berdekatan.

Lapan gambar itu telah diterbitkan pada waktu petang 10 Ogos 2020 di sini di Facebook, di mana mereka telah dikongsi melebihi 8,200 kali.

Catatan itu merangkumi enam foto, satu meme, sebuah kenyataan dari Jabatan Meteorologi Malaysia (MetMalaysia), dan peta Semenanjung Malaysia dari jabatan itu.

Di bawah adalah tangkapan skrin catatan Facebook yang mengelirukan: 

Tangkapan skrin catatan Facebook yang mengelirukan yang diambil pada 21 Ogos 2020

Kapsyennya menyatakan: “Allahuakbar... Patutlah Cuaca Panas Semacam Jer.... Ada Letusan Gunung berapi Sinabung Sumatera... Kita Dah Berada Di Hujung Waktu Sekarang.... Banyak Dah Tanda2 Kiamat Berlaku....Sedar Atau Tidak Kita ???”

Meme yang terkandung di dalam catatan tersebut berbunyi: “Asap debu Gunung Berapi Sinabung dijangka memasuki ruang udara Malaysia bermula malam ini. - MET Malaysia -”.  

Gunung Sinabung merupakan gunung berapi yang terletak di wilayah Sumatera Utara, Indonesia.

Gunung Sinabung meletus pada 10 Ogos 2020, mengeluarkan abu dan asap setinggi 5,000 meter ke udara dan menyelubungi masyarakat tempatan dalam kegelapan dengan lapisan puing yang tebal, menurut laporan AFP di sini.

Gambar-gambar tersebut juga muncul di dalam catatan Facebook lain bersama-sama dakwaan yang serupa di sini, sini dan sini.

Dakwaan itu mengelirukan. Satu gambar benar-benar menunjukkan letusan Sinabung, tetapi gambar selebihnya adalah tangkapan skrin dari video-video tentang pembentukan awan Arcus di wilayah Aceh yang berdekatan. 

Fenomena alam di Aceh dilaporkan oleh CNN Indonesia di sini.

Foto pertama

Foto pertama menunjukkan awan asap kelabu yang besar di langit.

Carian imej terbalik di Google, diikuti dengan carian kata kunci di Google dan Twitter, mendapati video tersebut dimuat naikkan di sini di Twitter pada 10 Ogos 2020. 

Ciapan itu menyatakan: “Sinabung meletus kembali.” 

Letusan Sinabung juga dilaporkan oleh media Indonesia di sini dan sini

Foto kedua 

Foto kedua menunjukkan awan besar meliputi sejumlah rumah.

Carian imej terbalik diikuti dengan carian kata kunci berikutnya di Google mendapati bahawa foto itu diambil dari klip ini, yang dimuat naik di Twitter pada 10 Ogos 2020, oleh Arief Arbianto, yang biografinya mengatakan dia tinggal di Aceh. 

Kapsyennya menyatakan: “Mohon doanya Kota Meulaboh baik2 saja. Pemandangan awan pagi ini di atas kota Meulaboh, Aceh Barat.”

Sehari kemudian, pada 11 Ogos 2020, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Indonesia mengeluarkan kenyataan ini untuk menjelaskan fenomena tersebut.

Diterjemahkan ke bahasa Malaysia, kenyataan itu berjudul: “Fenomena Cuaca Awan Berbentuk Seperti Tsunami di Wilayah Aceh 10 Ogos 2020”. 

Kenyataan itu selanjutnya mengatakan: “Secara ilmiah dalam bidang meteorologi, fenomena awan itu disebut awan Arcus ... ciri awan Arcus dapat ditemukan di antara awan Kumulonimbus dan Kumulus. Awan Arcus adalah kejadian umum walaupun frekuensinya jarang terjadi, ia mempunyai ketinggian dasar awan yang rendah, dan pembentukannya secara mendatar memanjang seolah-olah mereka adalah gelombang.”

Kenyataan itu juga mengatakan: “Keberadaan awan ini adalah fenomena pembentukan awan semata-mata yang berlaku kerana keadaan atmosfera yang dinamik dan tidak ada hubungannya dengan potensi untuk gempa bumi atau tsunami atau perkara mistik.” 

Di bawah adalah perbandingan tangkapan skrin gambar kedua di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan):

Perbandingan tangkapan skrin gambar kedua di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan)

Foto ketiga

Foto ketiga menunjukkan awan besar meliputi jalan dan tanah kotor.

Carian imej terbalik diikuti dengan carian kata kunci berikutnya di Google mendapati bahawa foto itu diambil dari klip ini, yang dimuat naik di akaun Twitter Radio Elshinta, yang berpusat di Jakarta pada 10 Ogos 2020. 

Sebahagian ciapannya menyatakan: “Fenomena alam awan hitam di sekitar Aceh Barat dan Nagan Raya viral di Media Sosial. Awan yang menyerupai gelombang air laut ini diduga terjadi pagi hari tadi.”

Di bawah adalah perbandingan tangkapan skrin gambar ketiga di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan):

Perbandingan tangkapan skrin gambar ketiga di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan)

Foto keempat

Foto keempat menunjukkan awan besar di atas laut.

Carian imej terbalik diikuti dengan carian kata kunci berikutnya di Google mendapati bahawa foto itu diambil dari rakaman ini, yang dimuat naik pada 10 Ogos 2020 oleh seorang pengguna Twitter yang berpusat di Aceh.

Kapsyennya menyatakan: “Awan columonimbus melanda pengairan Aceh barat selatan semoga tdk terjadi hal hal yg tdk kita inginkan.”

Di bawah adalah perbandingan tangkapan skrin gambar keempat di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan):

Perbandingan tangkapan skrin gambar keempat di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan)

Foto kelima dan keenam

Foto kelima menunjukkan awan besar di atas masjid, sementara foto keenam menggambarkan awan di latar belakang menghadapi jalan biasa bersebelahan kedai-kedai.

Carian imej terbalik diikuti dengan carian kata kunci di Google mendapati bahawa kedua-dua foto itu berasal dari rakaman ini, yang dimuat naik pada 10 Ogos 2020, oleh seorang pengguna Twitter yang berpusat di Aceh.

Sebahagian ciapannya, diterjemahkan ke bahasa Malaysia, menyatakan: “Diambil jam 9:35 pagi Waktu Barat Indonesia, Daerah Aceh Barat, Meulaboh”. 

Di bawah adalah perbandingan tangkapan skrin gambar kelima dan keenam di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan):

Perbandingan tangkapan skrin gambar kelima dan keenam di dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Twitter (kanan)

Masjid yang muncul di dalam rakaman tersebut ialah Masjid Agung Baitul Makmur.

Pembentukan awan Arcus di Aceh pada 10 Ogos 2020, juga dilaporkan oleh pelbagai media tempatan Indonesia, seperti Kompas.com dan CNN Indonesia.