Video yang lebih panjang menunjukkan Erdogan duduk di sebelah Macron ketika sidang kemuncak Syria pada 2018

Hak cipta AFP 2017-2020. Semua hak cipta terpelihara.

Satu video telah ditonton ratusan ribu kali di pelbagai catatan di Facebook, Twitter dan Instagram bersama dengan dakwaan ia menunjukkan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan enggan duduk dan bersalam dengan Presiden Perancis Emmanuel Macron pada tahun 2020. Dakwaan itu tak benar. Versi video yang lebih panjang menunjukkan Erdogan duduk di sebelah Macron, Canselor Jerman Angela Merkel dan Presiden Rusia Vladimir Putin semasa sidang kemuncak Syria pada Oktober 2018.

Klip berdurasi enam saat itu telah dimuat naikkan di sini di Facebook pada 30 November 2020, di mana ia telah ditonton melebihi 109,000 kali. 

Ia menunjukkan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan meninggalkan tempat duduknya dan berjalan bersama Canselor Jerman Angela Merkel dan Presiden Rusia Vladimir Putin, sementara Presiden Perancis Emmanuel Macron seperti ditinggalkan.  

Tangkapan skrin catatan Facebook yang mengelirukan, diambil pada 15 Disember 2020

Kapsyennya sebahagian menyatakan: “Presiden Erdogan dari Turki tidak mau duduk dan salaman dengan orang yang telah menghina Islam dan Nabi Muhammad saw. Dia sama sekali tidak perdulikan Presiden Macron dari Prancis.

“Erdogan berkata, ini dia (Macron) yang najis, Izinkan saya pergi dengan izin Anda, Kanselir Merkel, Saya tidak bisa duduk bersamanya’.”

Erdogan menyertai seruan di dunia Islam pada akhir Oktober 2020 untuk memboikot produk Perancis setelah Macron mempertahankan hak untuk menerbitkan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad, lapor AFP di sini. Presiden Perancis membuat komen itu berikutan pembunuhan seorang guru sekolah Perancis yang telah menunjukkan kartun tersebut kepada kelasnya.

Rakaman yang sama dengan dakwaan yang serupa telah ditonton lebih daripada 123,000 kali setelah dikongsikan di Facebook di sini dan sini, serta di Twitter dan Instagram

Ia juga dikongsikan dengan dakwaan serupa dalam bahasa Indonesia

Dakwaan tersebut tak benar.

Carian imej terbalik di Yandex disusuli dengan carian kata kunci di Google, menjumpai video berdurasi dua jam dan 17 minit ini.

Video itu dimuat naikkan pada 27 Oktober 2018 di saluran YouTube agensi berita video yang disokong oleh kerajaan Rusia, Ruptly.

Diterjemahkan dari bahasa Inggeris ke bahasa Malaysia, ia bertajuk: “LANGSUNG: Erdogan, Putin, Macron, Merkel menyampaikan pernyataan susulan sidang kemuncak Syria.”

Perenggan pertama kapsyen, diterjemahkan dari bahasa Inggeris ke bahasa Malaysia,  berbunyi: “Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Presiden Rusia Vladimir Putin, Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Canselor Jerman Angela Merkel memberikan pernyataan media bersama susulan sebuah sidang kemuncak untuk membincangkan situasi yang sedang berlangsung di Syria, di Istanbul pada hari Sabtu, 27 Oktober.”

 

Adegan dalam klip yang mengelirukan itu dapat dilihat pada tanda dua jam dan 15 minit video Ruptly. Kelajuan video yang mengelirukan lebih perlahan daripada kelajuan rakaman asal.

Sebelum itu, dalam video asal, Macron kelihatan duduk di sebelah Erdogan ketika persidangan itu. 

Di bawah adalah perbandingan tangkapan skrin video dalam catatan Facebook yang mengelirukan (kiri) dan video Ruptly (kanan):

Perbandingan tangkapan skrin video dalam catatan Facebook yang mengelirukan (kiri) dan video Ruptly (kanan)

AFP telah menerbitkan foto dari acara bertarikh 27 Oktober 2018 yang sama, yang menunjukkan keempat-empat pemimpin tersebut berpegangan tangan.

Tangkapan skrin gambar AFP

Kapsyen foto itu, diterjemahkan dari bahasa Inggeris ke bahasa Malaysia, menyatakan: “(Dari kiri) Presiden Rusia Vladimir Putin, Canselor Jerman Angela Merkel, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan Presiden Perancis Emmanuel Macron, berpegangan tangan selepas sebuah mesyuarat dalam sidang kemuncak yang diadakan untuk cuba mencari jalan penyelesaian politik yang berkekalan untuk perang saudara di Syria yang telah meragut lebih daripada 350,000 nyawa, di Vahdettin Mansion di Istanbul, pada 27 Oktober 2018. Para pemimpin Turki, Rusia, Perancis dan Jerman akan bertemu di Istanbul untuk berusaha mencari jalan penyelesaian politik yang berkekalan untuk perang saudara Syria dan menyelamatkan gencatan senjata yang rapuh di wilayah utara yang dikuasai para pemberontak.” 

Terjemahan dan adaptasi