Catatan tidak sahih menyalahgambarkan video PM Israel Netanyahu yang bercakap tentang vaksinasi Covid-19 dirinya

Hak cipta AFP 2017-2021. Semua hak cipta terpelihara.

Satu video telah ditonton ratusan ribu kali selepas dimuat naikkan di Facebook, Instagram, Twitter, YouTube dan TikTok bersama-sama dakwaan bahawa ia kononnya menunjukkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengancam akan membunuh umat Islam dengan vaksin. Dakwaan itu tak benar. Video itu menunjukkan Netanyahu menjelaskan bagaimana dia akan menunjukkan kepada tetamunya barang-barang yang dipamerkan di pejabatnya, termasuk picagari yang digunakan untuk memvaksinnya. Tidak ada sekalipun dalam video tersebut di mana beliau menyebut tentang niat “membunuh Muslim”.

Video tersebut disiarkan pada 12 Mei 2021 di Facebook di sini, di mana ia telah ditonton melebihi 10,000 kali.

Video berdurasi 27 saat itu menunjukkan perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu, bercakap kepada kamera sambil menunjuk ke arah beberapa objek yang dipamerkan, termasuk picagari.

Keterangannya menyatakan: “PM Israel Netanyahu Berkata Di Depan Kamera: Pertama Kita Membunuh Muslim Dengan Peluru, Selepas Itu Dengan Rudal, Yang Terakhir dengan vaksin...ALLAHUAKBAR.”

Tangkapan skrin catatan yang mengelirukan, diambil pada 17 Mei 2021

Video itu dikongsi di tengah meningkatnya keganasan antara Israel dan Hamas, yang bermula pada 10 Mei 2021. Lebih daripada 200 orang telah mati, sebahagian besarnya rakyat Palestin yang terbunuh oleh roket Israel, lapor AFP di sini

Video tersebut telah ditonton melebihi 275,000 kali setelah dikongsi dengan dakwaan serupa di Facebook di sini dan sini, di Instagram di sini dan sini, di Twitter di sini, di YouTube di sini dan di TikTok di sini.

Video ini juga telah beredar dengan dakwaan serupa dalam bahasa Indonesia di sini dan dalam bahasa Arab di sini.

Dakwaan itu tak benar. 

Carian imej terbalik di Yandex, diikuti dengan carian kata kunci di Google, mendapati video yang lebih panjang yang dimaut naikkan di akaun Instagram rasmi Netanyahu di sini pada 18 Januari 2021. Klip berdurasi 44 saat itu diberi keterangan: “Dengar sebuah cerita.”

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Benjamin Netanyahu נתניהו (@b.netanyahu)

Berikut adalah perbandingan video dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Instagram Netanyahu (kanan):

Perbandingan video dalam catatan yang mengelirukan (kiri) dan video Instagram Netanyahu (kanan)

Dia juga muat naik video yang sama di sini di laman Facebook rasminya pada hari yang sama.

Seorang wartawan AFP yang fasih berbahasa Ibrani menterjemahkan apa yang dikatakan oleh Netanyahu dalam video tersebut dan mengesahkan bahawa beliau tidak menyebut “membunuh Muslim” seperti yang dikatakan oleh catatan-catatan yang mengelirukan itu.

Sambil menunjuk ke arah kotak paparan di pejabatnya, perdana menteri itu berkata: “Dengarkan cerita, setiap kali ada pelawat dari luar negara, saya menunjukkan kepadanya kepala panah ini, replika kepala panah Rom dari pertempuran di Yodfat. Yodfat adalah kubu Galilee pertama yang jatuh kepada orang Rom, kemudian Gamla, kemudian Baitulmuqaddis, kemusnahan yang besar. Kemudian saya beritahu mereka, itu orang Rom, mereka tidak ada di sini lagi. Ini anak panah mereka.”

Kemudian dia menunjuk ke arah model peluru berpandu anti-balistik Israel, Arrow dalam kotak paparan yang sama, sambil berkata: “Inilah anak panah kami, yang paling canggih di dunia.”

Selepas itu, Netanyahu menunjukkan kotak paparan yang lain dengan picagari di dalamnya, dan berkata: “Kini saya tunjukkan kepada mereka sesuatu yang lain, anak panah yang lain. Ini adalah picagari yang memberikan saya vaksin pertama daripada jutaan vaksin yang kami bawa ke Israel. Kami akan menjadi negara pertama di dunia yang keluar dari [krisis] koronavirus. Dengan iman, semuanya mungkin."

Surat khabar Israel, Haaretz menerbitkan laporan ini mengenai video Netanyahu pada 18 Januari 2021, dengan judul: “Netanyahu Simpan Picagari Dari Vaksin Koronavirus-nya di Pameran di Pejabatnya.”

Laporan itu menyatakan: “Pada dasar kayu paparan picagari tersebut, terdapat plak yang mengandungi salah satu petikan dari Netanyahu sendiri pada hari itu: ‘Satu suntikan kecil untuk manusia, satu langkah gergasi untuk kesihatan kita semua.’”

Netanyahu menerima vaksin Covid-19 pada 19 Disember 2020, tanda permulaan kempen di seluruh negara, lapor AFP di sini.

Setelah memvaksinasi hampir lima juta rakyat Israel, atau lebih daripada separuh populasinya, dengan dua dos vaksin Pfizer/BioNTech, Israel menandatangani satu lagi perjanjian dengan syarikat farmasi Pfizer pada 19 April 2021, untuk membeli jutaan lagi dos vaksin itu.

Terjemahan dan adaptasi
COVID-19 KONFLIK ISRAEL-PALESTIN